Selama Dua Pekan, Kesehatan 7 Mahasiswa Sumsel yang Tiba dari China Dipantau

Kompas.com - 01/02/2020, 22:52 WIB
Sebanyak tujuh mahasiswa asal Sumatera Selatan menjalani pemeriksaan oleh tim medis di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin  (SMB) II Palembang, Sabtu (1/2/2020). Pemeriksaan yang dilakukan secara ketat itu dilakukan untuk mencegah masuknya virus corona. KOMPAS.com/AJI YK PUTRASebanyak tujuh mahasiswa asal Sumatera Selatan menjalani pemeriksaan oleh tim medis di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) II Palembang, Sabtu (1/2/2020). Pemeriksaan yang dilakukan secara ketat itu dilakukan untuk mencegah masuknya virus corona.

PALEMBANG, KOMPAS.com - Sebanyak tujuh mahasiswa asal Sumatera Selatan yang menempuh pendidikan di China telah tiba di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang, Sabtu (1/2/2020).

Saat menginjakkan kaki di Tanah Air, para mahasiswa ini langsung diperiksa secara mendalam baik suhu tubuh maupun kondisi kesehatan lainnya.

Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Palembang Nur Purwoko Widodo mengatakan, sebelum sampai di Palembang, ketujuh mahasiswa itu telah lebih dulu tiba di Bandara Soekarno Hatta, Cengkareng, Jakarta.


Di sana, para mahasiswa yang terdiri dari lima laki-laki dan dua perempuan ini melakukan pemeriksaan kesehatan untuk mendeteksi adanya virus corona.

"Setelah diskrining suhu tubuh mereka normal dan diperbolehkan pulang ke Palembang," kata Purwoko saat dikonfirmasi melalui telepon.

Baca juga: Kembali dari China, Mahasiswa Jateng Diperiksa Intensif di RSUD Margono

Meski saat ini ketujuh mahasiswa itu tidak terjangkit virus corona, tim kesehatan masih tetap memantau perkembangan kesehatan mereka.

"Seandainya mereka sakit, mereka harus segera menghubungi pelayanan kesehatan terdekat," ujarnya.

Purwoko menerangkan, tujuh mahasiswa tersebut tidak tergabung dalam kelompok evakuasi Warga Negara Indonesia (WNI) yang ada di China.

"Mereka pulang sendiri ke Indonesia secara pribadi," ujarnya.

Baca juga: Kisah 7 Mahasiswa Asal Sumsel Berjuang Keluar dari China, Booking Tiket 3 Kali Ditolak

Kasi Pengendalian Karantina dan Surveilance Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) kelas II Palembang Fenty mengungkapkan, berdasarkan hasil pemeriksaan awal suhu tubuh ketujuh mahasiswa itu mencapai 36 derajat celcius.

"Selama 14 hari ke depan kesehatan para mahasiswa tersebut akan terus dipantau," ujarnya.

Selain itu, dinas kesehatan juga memberikan mereka berupa kartu kewaspadaan kesehatan yang berisi data jika mereka baru melakukan perjalanan dari China.

"Kalau di bawah 14 hari demam, akan langsung ke rumah sakit, sehingga nanti tahu mereka baru melakukan perjalanan luar negeri," jelas Fenty.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejak Januari, Sebuah Desa di Karawang Sudah Diterjang Banjir 7 Kali

Sejak Januari, Sebuah Desa di Karawang Sudah Diterjang Banjir 7 Kali

Regional
Bongkahan Batu Besar Tutup Jalan Kabupaten di Gunungkidul, Akses Terputus

Bongkahan Batu Besar Tutup Jalan Kabupaten di Gunungkidul, Akses Terputus

Regional
Berhasil Kumpulkan Syarat Jumlah KTP, Pasangan Penjahit-Ketua RW Optimistis Maju Pilkada Solo

Berhasil Kumpulkan Syarat Jumlah KTP, Pasangan Penjahit-Ketua RW Optimistis Maju Pilkada Solo

Regional
Pelajar yang Tersambar Petir Saat Bermain Ponsel Alami Luka Bakar di Wajah

Pelajar yang Tersambar Petir Saat Bermain Ponsel Alami Luka Bakar di Wajah

Regional
Pemain Bola Tersambar Petir, Baru Bertanding 7 Menit, Tubuh Mengeluarkan Asap

Pemain Bola Tersambar Petir, Baru Bertanding 7 Menit, Tubuh Mengeluarkan Asap

Regional
Cari Senjata Korban Kecelakaan Helikopter MI-17, Polda Hubungi Bupati dan Tokoh Masyarakat

Cari Senjata Korban Kecelakaan Helikopter MI-17, Polda Hubungi Bupati dan Tokoh Masyarakat

Regional
Kronologi Penjaga Sarang Burung Walet Tewas di Tangan 10 Perampok, Anak Disandera, Istri Menahan Pintu

Kronologi Penjaga Sarang Burung Walet Tewas di Tangan 10 Perampok, Anak Disandera, Istri Menahan Pintu

Regional
Curi Ponsel Huawei P30 Pro Milik Turis, Pria di Bali Ini Ditangkap

Curi Ponsel Huawei P30 Pro Milik Turis, Pria di Bali Ini Ditangkap

Regional
Surya Paloh: Pilkada Medan, Sampai Hari Ini Bobby yang Terbaik...

Surya Paloh: Pilkada Medan, Sampai Hari Ini Bobby yang Terbaik...

Regional
Awalnya Ingin Bantu Ibu Berjualan, Agung Malah Banjir Pesanan Robot Pembuat Telur Dadar

Awalnya Ingin Bantu Ibu Berjualan, Agung Malah Banjir Pesanan Robot Pembuat Telur Dadar

Regional
Hilang 15 Hari, Kakek Ini Tewas dengan Isi Perut Hilang

Hilang 15 Hari, Kakek Ini Tewas dengan Isi Perut Hilang

Regional
Oknum Polisi hingga Sipir Lapas Malah Jadi Kurir Narkoba Jaringan Internasional, Ini Kata Pakar

Oknum Polisi hingga Sipir Lapas Malah Jadi Kurir Narkoba Jaringan Internasional, Ini Kata Pakar

Regional
Sejak Ada Robot Pembuat Telur Dadar, Wajah Ibu Agung Tak Perlu Didekatkan ke Wajan, Omzet Pun Meningkat

Sejak Ada Robot Pembuat Telur Dadar, Wajah Ibu Agung Tak Perlu Didekatkan ke Wajan, Omzet Pun Meningkat

Regional
Komunitas 'Sampah Cantik' Tasikmalaya Sulap Sungai Kumuh Jadi Taman Warna Warni

Komunitas "Sampah Cantik" Tasikmalaya Sulap Sungai Kumuh Jadi Taman Warna Warni

Regional
Tiga Anak di Bawah Umur Jadi Pelaku Curanmor, Satu di Antaranya Residivis

Tiga Anak di Bawah Umur Jadi Pelaku Curanmor, Satu di Antaranya Residivis

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X