2 Perompak yang Sandera 8 Kapal Batu Bara di Sungai Musi Ditangkap, Mengaku Diutus Kepala Desa

Kompas.com - 08/01/2020, 15:36 WIB
Ilustrasi thawornnurakIlustrasi

PALEMBANG, KOMPAS.com - Dua perompak kapal yang sering beraksi di kawasan perairan Sungai Musi ditangkap oleh Direktorat Polair (Dtipolair) Polda Sumatera Selatan, lantaran menyandera sejumlah kapal pengangkut batu bara.

Kedua pelaku tersebut yakni Amri (44) dan Hendi Sofyan (46) yang ditangkap petugas di perairan Sungai Musi tepatnya di desa Tanjung Durian, Kabupaten Musi Banyuasin.

Direktur Ditpolair Polda Sumsel, Kombes Pol Imam Thabroni mengatakan, sebanyak lima tugboat dan tiga kapal tongkang pengangkut batu bara disandera oleh kedua pelaku.

Baca juga: Tongkang Batu Bara Tabrak Jembatan Mahakam


Sandera kapal pengangkut batu bara dan minta tebusan

Mulanya, tugboat dengan nama lambung Beni Putra yang sedang menarik tongkang Makmur Jaya dari Palembang menuju perairan Desan Keban dibajak kedua pelaku, pada Sabtu (28/12/2019)

Kemudian, kedua perompak meminta perusahaan batu bara pemilik kapal itu untuk datang menemui mereka. Namun, permintaan tersebut tak ditanggapi.

Lalu, pada Minggu (29/12/2019), tugboat merk Petaling yang sedang menarik tongkang LEO dari perusahaan yang sama kembali melintasi perairan tersebut dan ikut ditahan kedua pelaku.

"Pihak perusahaan akhirnya membuat laporan ke kita sehingga penyelidikan langsung dilakukan," kata Imam Thabroni, saat gelar perkara di Polda Sumsel, Rabu (8/12/2020).

Baca juga: Protes, Warga Gelar Upacara di Tepi Lubang Bekas Tambang Batu Bara

Dipancing keluar, lalu ditangkap

Imam melanjutkan, pihak perusahaan bersama penyidik akhirnya memancing tersangka dengan berjanjian bertemu untuk memberikan uang di sebuah rumah makan di Kecamatan Babat Toman, Kabupaten Muba.

Setelah datang, keduanya langsung ditangkap petugas dan dimintai keterangan atas aksinya tersebut.

Dari hasil pemeriksaan, kedua pelaku nekat membajak kapal penangkut batubara karena ingin meminta tarif rertribusi.

Menurut pengakuan keduanya, banyak jaring yang rusak akibat kapal-kapal pengangkut batu bara tersebut lewat di wilayah mereka.

Baca juga: Dikepung Tambang Batu Bara, SD Filial di Samarinda Miliki 17 Siswa dan 2 Guru

Mengaku diperintah kepala desa

"Kedua pelaku ini mengaku diperintah oleh Kepala Desa setempat," ujar Imam. 

"Karena banyak jaring ikan dan jamban milik warga desa  Desa Tanjung Durian rusak. Namun, kita akan menyelidiki kasus ini, apakah ada keterlibatan orang lain."

Atas perbuatannya tersebut, kedua pelaku diancam dengan pasal 441 KUHP Jo pasal 55 KUHP atau pasal 368 Jo pasal 55 KUHP dan pasal 2 ayat 1 UU RI No 12 tahun 1951 tentang pembajakan di sungai atau pemerasan dengan ancaman pidana 15 tahun penjara.

"Lima unit tugboat dan tiga tongkang pengangkut batu bara telah dibawa petugas sebagai barang bukti. Kita juga dapatkan sejumlah uang diduga hasil pemerasan, serta senjata tajam," kata Imam.

Baca juga: Tongkang Batu Bara Jebol di Perairan Kalimantan

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cari Senjata Korban Kecelakaan Helikopter MI-17, Polda Hubungi Bupati dan Tokoh Masyarakat

Cari Senjata Korban Kecelakaan Helikopter MI-17, Polda Hubungi Bupati dan Tokoh Masyarakat

Regional
Kronologi Penjaga Sarang Burung Walet Tewas di Tangan 10 Perampok, Anak Disandera, Istri Menahan Pintu

Kronologi Penjaga Sarang Burung Walet Tewas di Tangan 10 Perampok, Anak Disandera, Istri Menahan Pintu

Regional
Curi Ponsel Huawei P30 Pro Milik Turis, Pria di Bali Ini Ditangkap

Curi Ponsel Huawei P30 Pro Milik Turis, Pria di Bali Ini Ditangkap

Regional
Surya Paloh: Pilkada Medan, Sampai Hari Ini Bobby yang Terbaik...

Surya Paloh: Pilkada Medan, Sampai Hari Ini Bobby yang Terbaik...

Regional
Awalnya Ingin Bantu Ibu Berjualan, Agung Malah Banjir Pesanan Robot Pembuat Telur Dadar

Awalnya Ingin Bantu Ibu Berjualan, Agung Malah Banjir Pesanan Robot Pembuat Telur Dadar

Regional
Hilang 15 Hari, Kakek Ini Tewas dengan Isi Perut Hilang

Hilang 15 Hari, Kakek Ini Tewas dengan Isi Perut Hilang

Regional
Oknum Polisi hingga Sipir Lapas Malah Jadi Kurir Narkoba Jaringan Internasional, Ini Kata Pakar

Oknum Polisi hingga Sipir Lapas Malah Jadi Kurir Narkoba Jaringan Internasional, Ini Kata Pakar

Regional
Sejak Ada Robot Pembuat Telur Dadar, Wajah Ibu Agung Tak Perlu Didekatkan ke Wajan, Omzet Pun Meningkat

Sejak Ada Robot Pembuat Telur Dadar, Wajah Ibu Agung Tak Perlu Didekatkan ke Wajan, Omzet Pun Meningkat

Regional
Komunitas 'Sampah Cantik' Tasikmalaya Sulap Sungai Kumuh Jadi Taman Warna Warni

Komunitas "Sampah Cantik" Tasikmalaya Sulap Sungai Kumuh Jadi Taman Warna Warni

Regional
Tiga Anak di Bawah Umur Jadi Pelaku Curanmor, Satu di Antaranya Residivis

Tiga Anak di Bawah Umur Jadi Pelaku Curanmor, Satu di Antaranya Residivis

Regional
Seorang Remaja Tewas Tersambar Petir dalam Pertandingan Sepak Bola

Seorang Remaja Tewas Tersambar Petir dalam Pertandingan Sepak Bola

Regional
Pagi Ini di Tol Cipularang Diberlakukan Pemisahaan Lajur Mulai KM 118+800 hingga KM 118+500

Pagi Ini di Tol Cipularang Diberlakukan Pemisahaan Lajur Mulai KM 118+800 hingga KM 118+500

Regional
'Sekarang Hanya Doa yang Bisa Pecahkan Masalah Air di Batam'

"Sekarang Hanya Doa yang Bisa Pecahkan Masalah Air di Batam"

Regional
Terbukti Nikahi Siri Istri Orang Komandan TNI di Medan Divonis 8 Bulan Penjara, Pelapor Kecewa

Terbukti Nikahi Siri Istri Orang Komandan TNI di Medan Divonis 8 Bulan Penjara, Pelapor Kecewa

Regional
Sabu 8,5 Kg dari Malaysia Dikirim Melalui Lion Parcel ke Batam, Dicegat di Babel

Sabu 8,5 Kg dari Malaysia Dikirim Melalui Lion Parcel ke Batam, Dicegat di Babel

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X