Polisi Tembak Mati Begal Sadis di Palembang

Kompas.com - 17/07/2019, 19:17 WIB
Kabid Humas Polda Sumsel Kombes Pol Supriadi menunjukkan wajah pelaku Begal sadis yang ditembak mati polisi ketika berada di ruang kamar jenazah rumah sakit Bhayangkara Palembang, Rabu (17/7/2019). KOMPAS.com/AJI YK PUTRA Kabid Humas Polda Sumsel Kombes Pol Supriadi menunjukkan wajah pelaku Begal sadis yang ditembak mati polisi ketika berada di ruang kamar jenazah rumah sakit Bhayangkara Palembang, Rabu (17/7/2019).

PALEMBANG, KOMPAS.com - Polda Sumatera Selatan menembak mati Samit alias Samik (35) yang merupakan spesialis begal. Samik terpaksa ditembak lantaran mencoba melakukan perlawanan ketika hendak ditangkap petugas.

Samik diketahui telah beraksi sebanyak tujuh kali di beberapa wilayah Palembang. Semua korban pembegalan mengalami luka senjata tajam.

Kepala Bidang Humas Polda Sumatera Selatan Kombes Pol Supriadi mengatakan, mereka telah mendapatkan tujuh laporan dari aksi sadis pelaku ini. Namun, saat dilakukan penangkapan, Samik justru melawan petugas dengan menembakkan senjata api.

"Tembakan itu dibalas dan mengenai tersangka. Tersangka tewas ketika perjalanan ke rumah sakit," kata Supriadi saat berada di ruang kamar jenazah rumah sakit Bhayangkara Palembang, Rabu (17/7/2019).

Baca juga: Begal Sadis Berusia 17 Tahun Ini Ditembak karena Coba Kabur

Supriadi mengatakan, polisi telah lebih dulu menangkap dua pelaku lain yang merupakan jaringan Samik. Keterangan dua pelaku tersebut membantu polisi mendeteksi keberadaan pelaku.

Menurut Supriadi, aksi terakhir yang dilakukan Samik yakni membobol salah satu rumah warga. Tiga motor milik korban pun dibawa kabur oleh pelaku.

"Mereka beraksi pada 7 Juli lalu di wilayah Palembang, 3 motor sekaligus dibawa oleh pelaku dari rumah korban," ungkap Supriadi.

Baca juga: Tersinggung, Pelajar Putri di Makassar Begal 2 Korbannya dan Kabur 58 Hari

Sementara itu, Direktur Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Sumsel Kombes Pol Yustan Alpian mengatakan, mereka akan terus mengupayakan tindakan pencegahan dengan membentuk tim Satgas.

"Tim ini nantinya akan terus melakukan operasi di wilayah rawan 3C (Curat, Curas,Curanmor), sehingga masyarakat akan terus merasa nyaman," ujar Yustan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perjalanan Kasus Yaidah, Dipingpong Urus Akta Kematian Anak dari Surabaya ke Jakarta hingga Tuai Reaksi Dirjen Dukcapil

Perjalanan Kasus Yaidah, Dipingpong Urus Akta Kematian Anak dari Surabaya ke Jakarta hingga Tuai Reaksi Dirjen Dukcapil

Regional
Berulang Tahun, Ganjar Dapat Kado Spesial dari Eks Napi Teroris, Isinya...

Berulang Tahun, Ganjar Dapat Kado Spesial dari Eks Napi Teroris, Isinya...

Regional
BPBD Cianjur: Jika Hujan Deras 2 Jam, Warga Dekat DAS Siap-siap Mengungsi

BPBD Cianjur: Jika Hujan Deras 2 Jam, Warga Dekat DAS Siap-siap Mengungsi

Regional
Uang Rp 1 Miliar Hilang Misterius, Nasabah Ungkap Keanehan yang Dilakukan Bank

Uang Rp 1 Miliar Hilang Misterius, Nasabah Ungkap Keanehan yang Dilakukan Bank

Regional
Waspadai, Titik Rawan Kemacetan di Puncak Bogor Selama Libur Panjang

Waspadai, Titik Rawan Kemacetan di Puncak Bogor Selama Libur Panjang

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka | IRT Gugat Gugus Tugas dan RSUD

[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka | IRT Gugat Gugus Tugas dan RSUD

Regional
Menyoal Sindikat Penyelundupan 99 Orang Rohingya di Aceh, Kapal Rusak Saat Dijemput di Tengah Laut

Menyoal Sindikat Penyelundupan 99 Orang Rohingya di Aceh, Kapal Rusak Saat Dijemput di Tengah Laut

Regional
Misteri Mayat Lelaki di Tumpukan Sampah, Tangan Terikat ke Belakang, Ditemukan Pemulung

Misteri Mayat Lelaki di Tumpukan Sampah, Tangan Terikat ke Belakang, Ditemukan Pemulung

Regional
Uang Kiriman Orangtua Menipis, Lulusan SMK Ini Malah Begal Sopir Taksi 'Online'

Uang Kiriman Orangtua Menipis, Lulusan SMK Ini Malah Begal Sopir Taksi "Online"

Regional
Buron Selama 8 Bulan, Pembunuh Wanita Pemandu Lagu Tertangkap

Buron Selama 8 Bulan, Pembunuh Wanita Pemandu Lagu Tertangkap

Regional
Dua Kakak Kandung Pembunuh Gadis 16 Tahun di Bantaeng Dituntut 12 Tahun dan 6 Tahun Penjara

Dua Kakak Kandung Pembunuh Gadis 16 Tahun di Bantaeng Dituntut 12 Tahun dan 6 Tahun Penjara

Regional
Pria Paruh Baya Ditemukan Tewas di Jalan Raya, Diduga Korban Tabrak Lari

Pria Paruh Baya Ditemukan Tewas di Jalan Raya, Diduga Korban Tabrak Lari

Regional
Jalan Ambles Terjadi di Lintas Penghubung Riau dan Sumbar

Jalan Ambles Terjadi di Lintas Penghubung Riau dan Sumbar

Regional
Pengibaran 1000 Bendera Merah Putih di Hari Sumpah Pemuda, Merawat Perbedaan

Pengibaran 1000 Bendera Merah Putih di Hari Sumpah Pemuda, Merawat Perbedaan

Regional
Kemunculan Binatang yang Dikira Beruang Membuat Heboh Warga di Agam

Kemunculan Binatang yang Dikira Beruang Membuat Heboh Warga di Agam

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X